░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░ ░░░░█▀█░█░░░█▀▀░█▀█░█▀▀░█▀▀░░░░█░░░█░█░▄▀░█▀▀░░░░▀█▀░█░█░█░▄▀▀░░░░░ ░░░░█▀▀░█░░░█▀░░█▀█░▀▀█░█▀░░░░░█░░░█░█▀░░░█▀░░░░░░█░░█▀█░█░░▀▄░░░░░ ░░░░█░░░█▄▄░█▄▄░█░█░▄▄█░█▄▄░░░░█▄▄░█░█░▀▄░█▄▄░░░░░█░░█░█░█░▄▄▀░░░░░ ░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░

8/11/15

Koleksi 10 gambar budak "U" tu tanpa seurat benang.. Memang malu kalau tengok...

kacang
Individu yang menyebarkan gambar di laman sosial berhubung barangan jualan seorang penjaja makanan bertaburan di perkarangan Hospital Raja Permaisuri Bainun (HRPB) yang didakwa akibat tindakan pegawai Majlis Bandaraya Ipoh (MBI) tampil memohon maaf. Dia tampil secara sukarela pada sidang akhbar untuk menerangkan tindakan yang dilakukannya itu.
“Saya mohon maaf…sebenarnya tiada niat pun untuk saya memburukkan mana-mana pihak kerana status Facebook itu dibuat sewaktu saya emosi, dan saya tahu tindakan itu adalah tindakan bodoh kerana saya tidak fikir panjang akan kesannya. Sebenarnya pihak MBI tidak bersalah dalam hal ini, mereka hanya menjalankan tugas”, katanya.
Tujuan dia memuat naik gambar tersebut kerana bersimpati dan sedih dengan peniaga tersebut. Pengerusi Lembaga Pelawat HRPB Datuk Omar Ahmad berkata beliau telah meminta MBI mengambil tindakan terhadap peniaga tidak berlesen yang berniaga di sekitar kawasan hospital itu.
“Kita telah bayar kantin kita RM14,000 sebulan, kenapa ada orang datang berniaga di sini dengan percuma dan mengganggu lalu lintas,” katanya.
Setiausaha MBI Mohd Zakuan Zakaria berkata pihaknya akan membantu penjaja tersebut mengikut keperluan.

“Kalau dia datang minta bantuan…mungkin kita akan berjumpa dengan beliau dan menawarkan apa yang boleh kita bantu”, katanya.


Sumber dipetik dari mStar
KUALA LUMPUR - Gambar seorang wanita tanpa seurat benang dengan badannya yang mempamerkan lukisan 'airbrush' tersebar di laman sosial baru-baru ini.
Gambar yang menampakkan 100% susuk badannya itu dimuat naik ke laman sosial mencetuskan kecaman dari netizen yang menganggapnya sanggup berb0gel demi wang.
Menurut sumber, wanita berkenaan merupakan seorang pensyarah di sebuah Universiti Awam di ibu negara. 
"Dari semakan saya, wanita ini bernama Shazlin. Pernah bersekolah di sebuah sekolah di Subang Jaya dan kini bekerja sebagai pensyarah di sebuah Universiti Awam di Kuala Lumpur," kata sumber.
Bagaimanapun, tampil seorang individu bernama Jon meminta orang ramai memadamkan gambar tersebut. 
Jon yang mengaku dirinya adalah suami kepada wanita berkenaan mendakwa, gambar-gambar yang tersebar adalah fitnah terhadap isterinya. 
"Kalau nampak, delete. Jangan aibkan/fitnah orang dihujung jari," katanya.
Orang ramai khususnya wanita dinasihatkan agar berhati-hati apabila memuat naik gambar-gambar di media sosial. Ini kerana kes penyalahgunaan gambar-gambar wanita seringkali berlaku dan menyebabkan banyak fitnah dan dakwaan yang tidak berasas tersebar di laman sosial.
__________________________________________________________
Jangan lupe tekan iklan2 yg ada dalam blog ini..
Cukup lah hanya sekali..Terima kasih..
Please Click the advertisment.Once is enough.Thank You
AIK?..BACA JE, KOMEN LA SIKIT :)
__________________________________________________________

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

 
Buddy-On9 © 2015 - Designed by Templateism.com