░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░ ░░░░█▀█░█░░░█▀▀░█▀█░█▀▀░█▀▀░░░░█░░░█░█░▄▀░█▀▀░░░░▀█▀░█░█░█░▄▀▀░░░░░ ░░░░█▀▀░█░░░█▀░░█▀█░▀▀█░█▀░░░░░█░░░█░█▀░░░█▀░░░░░░█░░█▀█░█░░▀▄░░░░░ ░░░░█░░░█▄▄░█▄▄░█░█░▄▄█░█▄▄░░░░█▄▄░█░█░▀▄░█▄▄░░░░░█░░█░█░█░▄▄▀░░░░░ ░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░

8/21/15

“Abah… Najman ni memang bodoh ya bah?” – Seorang abah yang mahu mengubah persepsi Malaysia tentang gred A

Tulisan ini dikongsikan oleh Tuan Nazali Noor, rakyat Malaysia yang kini menetap di Liverpool menceritakan perbandingan pemikiran masyarakat terhadap kanak-kanak yang cukup berbeza di negara kita dan di UK. Semoga perkongsian ini dapat memberikan sedikit pengajaran kepada semua. Baca lagi:



NAJMAN – Am I stupid Abah?
Najman anak saya yang kedua. A typical second child syndrome kid he was. Najman dulu masa di Malaysia sering rasa rendah diri terutamanya jika dibandingkan dengan kakyongnya Najwa.

"Abah... Najman ni memang bodoh ya bah?" - Seorang abah yang mahu mengubah persepsi Malaysia tentang gred A
“Abah… Najman ni memang bodoh ya bah?” – Seorang abah yang mahu mengubah persepsi Malaysia tentang gred A

Dia tersepit antara sering dibayangi dan dibandingkan dengan kakaknya. Dalam pada itu dia seakan rasa tidak berapa dimanjakan kerana punyai adik dibawahnya Najmi (Masa di Malaysia kami hanya punyai 3 anak kerana Adam dan Awwab dilahirkan selepas hijrah kami di UK).

Barangkali benar juga budaya kebanyakan kita ditanahair yang seringkali menanda aras kepandaian dan keistimewaan anak anak berpaksikan IQ semata mata.

Kalau pandai di sekolah dan periksa nombor 1 dianggap pandai. Kalau tak berapa menyinar akademiknya maka dipandang lesu dan biasa biasa sahaja. Maka di tanahair dulu anak seperti Najman dianggap tidak istimewa kerana akademiknya tidak begitu ‘outstanding’

Apatah lagi dia sering ditanda aras guru guru dan jiran tetangga dengan Najwa. Najman pernah menangis pulang dari sekolah di Ulu Yam dulu bila dia dimomok kawan kawan dan guru.
Masa itu usianya 8 tahun. Balik sekolah dia murung dan sebik. Saya jadi terperanjat.
“Eh kenapa ni Najman?” Bila ditanya makin deras airmatanya. Lama dia diam lalu dia pandang saya dan kata

” Abah… Najman ni memang bodoh ya bah?” Saya terperanjat!
” Eh kenapa cakap macam tu??”
Dalam sebiknya Najman jawab. “Tadi kat sekolah kawan Kakyong kata kat Najman. Kau ni betul ke adik Najwa?

Bila Najman kata haah dia kata lagi Dah tu apasal kau tak pandai macam Najwapun? Hari tupun ada cikgu tanya kat kelas. Kata kenapalah Najman tak pandai macam Kakyong? Agaknya memang Najman bodoh kan bah?”
Saya peluk Najman.

” Anak anak abah semuanya pandai pandai. Najman tak bodohpun. Pandaiiii. Lain orang lain istimewanya. Mungkin Kakyong pandai dari Najman tapi Najman special sebab Najman caring, pandai ambik hati orang, tengok kat taman kita ni ramai kawan kan? Kakyong pendiam tak banyak kawan betul tak?”

“Tapi orang tak kata tu specialpun abah. Orang kata kalau tak pandai macam Kakyong tak special”
Saya terdiam. Memang seringkali persepsi ini adalah sesuatu yang normal dalam masyarakat kita kan? Kalau berderet A dalam peperiksaan maka semua memuji dan menyanjung seolah olah inilah penanda aras kejayaan dalam kehidupan anak anak itu nanti.
Ironinya anak anak seperti Najman bukanlah tidak pandai. Purata markah dalam matapelajarannya pada 85% dan masih di tangga A.

Cuma bila dia dibanding bandingkan dengan Najwa yang kesemua sabjeknya diperoleh 100% maka dia secara automatik dianggap tidak pandai.
Persepsi sebegini wajar dikikis dari budaya kita. Setiap anak adalah istimewa dengan kehebatan mereka sendiri.

Kita sebagai ibu bapa mesti menjadi pendorong dan penyokong kuat untuk mengenalpasti keistimewaan anak anak kita dan bukan bersekongkol dengan fikiran masyarakat yang jumud minda menilai kehebatan seseirang pada lensa mata yang sempit!
Semenjak itu saya sentiasa beri keyakinan pada Najman yang dia istimewa dengan keistimewaannya sendiri.

Dan nyata bila kami berhijrah ke Liverpool keistimewaan Najman makin menyinar. Dia tidak lagi dibayangi kepandaian Kakyongnya. Di sekolah semua guru kenal Najwa dan Najman sebagai dua identiti yang berbeza.
Masa saya ke sekolah Najman dan Najwa saya sering disapa guru guru mereka dengan ayat yang menyenangkan

” ahhh so you are the dad’s of Brilliant Najwa and the handsome and popular Najman.
Both of them are amazing kids”
Nampak tak bagaimana masyarakat di sini melihat ‘intelligence’ itu dari pelbagai aspek. Barangkali mereka hebat akademik di panggil IQ intelligence. Anak seperti Najman digelar social dan verbal intelligence kerana punyai personaliti yang popular dan menyenangkan

Ada anak kita yang bijak melukis dan mewarna mereka digekar sensual intelligence. Najman benar benar berbeza sekarang. Confidence levelnya sangat baik dan dia sangat sangat popular di kalangan teman teman.

Kalau di rumah tak henti henti rakan rakan datang menjenguk walau sekadar mahu berbual dan minta pandangan darinya.
” You are so popular eh sekarang? Tak henti henti kawan datang kat rumah ni ya Najman?”
Najman tersenyum.
Kita kena pupuk kehebatan anak anak dan kata pada mereka yang mereka istimewa dengan cara sendiri.

Anak anak adalah amanah Allah pada kita kan? Kalau tak kita kenal mereka dari pelbagai aspek nak harapkan siapa lagi jadi hero dan idola mereka?
I am so proud of Najman.

Walaupun dalam peperiksaan nilai A dalam sabjeknya tak bersusun setinggi KLCC!
I believe you are proud parents to your kids too kan? Kan?

Sumber : Malaysian Tribune
__________________________________________________________
Jangan lupe tekan iklan2 yg ada dalam blog ini..
Cukup lah hanya sekali..Terima kasih..
Please Click the advertisment.Once is enough.Thank You
AIK?..BACA JE, KOMEN LA SIKIT :)
__________________________________________________________
sumber

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

 
Buddy-On9 © 2015 - Designed by Templateism.com