░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░ ░░░░█▀█░█░░░█▀▀░█▀█░█▀▀░█▀▀░░░░█░░░█░█░▄▀░█▀▀░░░░▀█▀░█░█░█░▄▀▀░░░░░ ░░░░█▀▀░█░░░█▀░░█▀█░▀▀█░█▀░░░░░█░░░█░█▀░░░█▀░░░░░░█░░█▀█░█░░▀▄░░░░░ ░░░░█░░░█▄▄░█▄▄░█░█░▄▄█░█▄▄░░░░█▄▄░█░█░▀▄░█▄▄░░░░░█░░█░█░█░▄▄▀░░░░░ ░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░

9/10/14

Jinjang - Tetap Bertegas Tak Mahu Pindah


KUALA LUMPUR - Isu pemilikan hak geran tanah di Kampung Jinjang Selatan Tambahan semakin berlanjutan apabila penduduk berkeras untuk tidak berpindah ke PPR Bukit Jalil seperti yang ditawarkan oleh Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) sebelum ini.

Setiausaha Persatuan Kebajikan dan Suara Komuniti Jinjang Selatan Tambahan, K Selvakumar berkata, penduduk hanya inginkan hak pemilikan geran tanah memandangkan sebelum ini mereka hanya mendapat lesen menduduki sementara (TOL).

Selvakumar berkata, kebanyakan penduduk tidak bersetuju untuk berpindah ke kawasan yang dicadangkan DBKL kerana mendakwa mereka akan berdepan masalah menjalani rutin harian selepas ini.

“Kami telah menetap di sini sejak tahun 1969 lagi dan sejak itu, kawasan ini telah dibangunkan sendiri oleh penduduk sehingga mempunyai kemudahan asas yang lengkap,” katanya pada sesi dialog yang dijalankan di Kampung Jinjang Selatan Tambahan, kelmarin.

Menurut Selvakumar, sebelum ini, seramai 525 orang penduduk di sini telah diberi lesen TOL oleh DBKL namun pada tahun 1997, masalah mula berlaku apabila cukai tanah dihentikan secara tiba-tiba.

Selain itu, Selvakumar berkata, pada tahun 2006, cukai pintu pula telah dihentikan oleh pihak berkenaan dan mula menimbulkan kegusaran penduduk setempat.

“Banyak permohonan telah dibuat namun semua jawapan yang diterima tidak memberangsangkan," katanya.

Menurut Selvakumar, kebanyakan penduduk tidak bersetuju dengan cadangan pembangunan di sini dan mengharapkan DBKL supaya mengadakan perbincangan semula selepas ini.

Jelasnya, perbincangan tersebut perlu dihadiri oleh Datuk Bandar serta wakil DBKL yang lain bagi mencapai kata putus terhadap pelaksanaan itu.

“Kita mahu adakan satu perbincangan khas hanya bersama DBKL dan tidak melibatkan pemaju selepas ini supaya kata sepakat dapat dicapai,” katanya.

Dalam pada itu, Datuk Bandar DBKL, Datuk Seri Ahmad Phesal Talib berkata, kawasan berkenaan akan menjalani projek pembangunan yang lebih tersusun selepas ini bagi memastikan tanah di kawasan berkenaan dapat diuruskan dengan baik dan sempurna.

Menurut Ahmad Phesal, pihaknya telah menerima cadangan pembangunan di kawasan itu pada 26 Jun tahun lepas lalu malah perintah pembangunan turut telah dikeluarkan pada 10 Jun lalu.
______________________________________________________
Jangan lupe tekan iklan2 yg ada dalam blog ini..
Cukup lah hanya sekali..Terima kasih..
Please Click the advertisment.Once is enough.Thank You
p/s: please leave our comments also
tolong komen sekali ye post ini
______________________________________________________

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

 
Buddy-On9 © 2015 - Designed by Templateism.com