░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░ ░░░░█▀█░█░░░█▀▀░█▀█░█▀▀░█▀▀░░░░█░░░█░█░▄▀░█▀▀░░░░▀█▀░█░█░█░▄▀▀░░░░░ ░░░░█▀▀░█░░░█▀░░█▀█░▀▀█░█▀░░░░░█░░░█░█▀░░░█▀░░░░░░█░░█▀█░█░░▀▄░░░░░ ░░░░█░░░█▄▄░█▄▄░█░█░▄▄█░█▄▄░░░░█▄▄░█░█░▀▄░█▄▄░░░░░█░░█░█░█░▄▄▀░░░░░ ░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░

5/24/14

Duduk Ditanah Haram Lagi Tanya Apa Salah Kami?


Gambar hiasan

300 peneroka resah diminta kosongkan tanah

Tanjong Karang: Nasib lebih 300 peneroka kebun sawit di Bestari Jaya, dekat sini, terumbang-ambing apabila menerima notis supaya tanah yang diusahakan sejak 30 tahun lalu dikosongkan berikutan ia adalah milik kerajaan negeri.

Pengerusi Majlis Tindakan Persekutuan Negeri Selangor Datuk Seri Noh Omar berkata, tindakan terbaru kerajaan negeri itu menunjukkan sikap rakus mereka untuk menghalau peneroka yang sudah mengusahakan tanah pertanian itu sejak sekian lama.

“Notis yang diletakkan hanya di pokok kelapa sawit untuk mengosongkan tanah dalam tempoh sebulan adalah tidak munasabah walaupun kita mengetahui tanah itu milik kerajaan negeri.

“Sewaktu kerajaan Barisan Nasional memerintah, kita masih berikan peneroka peluang untuk mengusahakan tanah pertanian dan kita tidak menghalau penduduk, malah berbincang untuk memajukan kawasan berkenaan walaupun tanah itu milik kerajaan,” katanya.

Beliau berkata, tanah berkenaan memang hak milik kerajaan negeri, namun tempoh sebulan yang diberikan kepada peneroka adalah tidak munasabah.

“Kita tahu dari segi undang-undang, tanah itu hak milik kerajaan negeri, tetapi notis sebulan adalah amat tidak munasabah memandangkan tanah yang mereka usahakan lebih 30 tahun di kawasan tanah pertanian itu.

“Kita akan kumpulkan mereka yang tertindas dan berusaha melalui pihak guaman untuk membuat rayuan di mahkamah ataupun mencari penyelesaian dengan tuntutan ganti rugi,” katanya.

Pengusaha kebun sawit, Tan Kuan San, 63, berkata, dia begitu resah kerana mendapat notis berkenaan sedangkan hasil yang diusahakan masih belum mendapat keuntungan.

“Saya mengusahakan seluas enam ekar kebun kelapa sawit dan bimbang nasib saya sekiranya dipaksa keluar dari tanah yang saya usahakan lebih 20 tahun lalu.

“Saya berharap kami semua akan bersatu hati memohon agar kami tidak diusir,” katanya.
______________________________________________________
Jangan lupe tekan iklan2 yg ada dalam blog ini..
Cukup lah hanya sekali..Terima kasih..
Please Click the advertisment.Once is enough.Thank You
p/s: please leave our comments also
tolong komen sekali ye post ini
______________________________________________________

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

 
Buddy-On9 © 2015 - Designed by Templateism.com