░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░ ░░░░█▀█░█░░░█▀▀░█▀█░█▀▀░█▀▀░░░░█░░░█░█░▄▀░█▀▀░░░░▀█▀░█░█░█░▄▀▀░░░░░ ░░░░█▀▀░█░░░█▀░░█▀█░▀▀█░█▀░░░░░█░░░█░█▀░░░█▀░░░░░░█░░█▀█░█░░▀▄░░░░░ ░░░░█░░░█▄▄░█▄▄░█░█░▄▄█░█▄▄░░░░█▄▄░█░█░▀▄░█▄▄░░░░░█░░█░█░█░▄▄▀░░░░░ ░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░░

8/23/13

Gadis ini bangga dengan Foto alat kelamin nya tersiar dalam Akhbar Kampus

Lily Patchett


Sydney – Universiti akhbar kampus Sydney memaparkan gambar yang luar biasa dalam halaman muka depan : gambar 18 bentuk kemaluan wanita dalam tiga jalur. Kesan daripada berita ini, empat ribu salinan akhbar Honi soit,telah dirampas oleh Majlis Perwakilan Pelajar.

Pengelola Akhbar kampus itu berkata tiada apa yang salah dengan cover itu, kerana mereka menganjurkan satu kempen yang wanita menghargai tubuh mereka. Menurutnya, gambar itu sepatutnya membuat wanita berasa lebih baik mengenai tubuh mereka sendiri untuk menunjukkan kepada mereka bagaimana rupa faraj biasa.

“Kami bosan dengan orang memberi kita pelbagai perkara untuk menilai badan kita sendiri,” kata editor Honi soit di Facebook. “Kami bosan perlu melampirkan kebimbangan mengenai faraj kita.”

Dalam masa beberapa jam selepas beredar, Hona soit begitu dalam bidang media perbualan sosial. Dengan hashtag # vaginasoit, warga Twitter meberi pujian dan kritikan atas isu itu.

Seorang pelajar yang farajnya menjadi ‘model’ dalam cover itu, Lily Patchett, berkata beliau tidak menyesal mempamer bahagian intim . Beliau harus berasa bangga kerana dapat mengambil bahagian dalam kempen ini.

“Ia adalah masa untuk berdamai dengan wanita badan mereka sendiri, dan dalam beberapa cara, walaupun tidak mengikut piawaian yang sering digembur dalam bahan lucah, semua faraj adalah perkara biasa dan cantik,” kata Lily pada news.com.au.

Lily merupakan ahli Kolektif Wanita di Universiti Sydney. Beliau telah diambil untuk projek Honi soit pada satu mesyuarat kumpulan. “Satu hari Lucy Watson, salah seorang editor Honi, datang untuk memberitahu kami mengenai projek itu dan bertanya jika sesiapa yang mahu mengambil bahagian,” kata Lily.

Pada mulanya, beliau berkata, mereka hanya akan memotret 10 gambar kemaluan wanita. Permintaan peminat Walau bagaimanapun, sangat tinggi. “Akhirnya disebarkan kepada 18,” katanya.

Lily berkata beliau sangat selesa dengan tubuhnya, dan bersemangat untuk membantu wanita lain rasa dengan cara yang sama. “Ia adalah lebih penting kepada saya daripada mereka yang membuat jenaka dahsyat tentang faraj,” katanya.

Sumber tempo.co
______________________________________________________
Jangan lupe tekan iklan2 yg ada dalam blog ini..
Cukup lah hanya sekali..Terima kasih..
Please Click the advertisment.Once is enough.Thank You
p/s: please leave our comments also
tolong komen sekali ye post ini
______________________________________________________

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

 
Buddy-On9 © 2015 - Designed by Templateism.com